keponakan gue n api

Gue lagi menghela nafas dalam-dalam, nih! Pasalnya baru hari ini di rumah gue terjadi suatu peristiwa yang mengerikan!
Keponakan gue yang masih berumur lima tahun maen sama temen sebayanya di balkon rumah. Kalau main mobil-mobilan atau mainan yang biasanya dilakukan oleh anak-anak seusianya sih nggak apa-apa. Ini maenin korek api!!! So… bisa ketebak kan apa yang baru aja terjadi di rumah gue? Kebakaran! Yup! Gue ulagin lagi, deh! KEBAKARAN!! Untung Alhamdulillah cepet ketahuan. Jadi masih sempet dipademin dan yang kebakar Cuma balkon rumah gue doang beserta perabotnya yang rata-rata terbuat dari kayu. Padahal gue masih capek banget, abis ngepelin kamar sama balkon kamar gue sendiri, sama nyikatin kamar mandi. Pas gue lagi mau mandi, tiba-tiba gue denger suara ribut-ribut abang gue sama kakak ipar gue. Kebayang nggak betapa paniknya keluarga gue saat itu? Untung Alhamdulillah abang-abang gue yang dua orang masih pada di rumah en belon berangkat sholat jum’at. Coba kalo cewek-cewek semua yang ada di rumah…, nggak tahu, deh, gimana jadinya…
Bercermin dari kejadian itu, gue jadi mau sedikit membahas tentang cara mendidik anak, nih! Gue nggak kebayang deh gimana repotnya para ibu yang punya anak bejibun. Keponakan gue yang satu ini aja diajarinnya susah banget! Sebenarnya dia itu anak yang baik, karena tentu saja selalu diajarin sama om dan tantenya hal-hal yang baik (Ehm…, sedikit narsis nggak apa-apa, dong!) Dia emang bandel, tapi sebandel-bandelnya dulu sebelum mulai bergaul sama anak-anak sekeliling rumah, dia nggak pernah yang namanya maenin korek api, pisau atau hal-hal berbahaya lainnya. Bukan maksud gue buat mencap anak-anak dilingkungan gue membawa pengaruh buruk. Bukan! Bagi gue anak-anak tetaplah anak-anak! Kalau mereka nggak nakal, nggak suka maen bola, nggak suka kotor-kotoran justru bagi gue aneh. Tapi masalahnya kalau mereka sudah mulai maenin hal-hal yang berbahaya seperti dua benda tadi, korek api dan pisau.
Keponakan gue ini sering banget maen sama anak yang satu ini, sebutlah G. Gue nggak tahu bagaimana kedua orangtuanya mendidik dia, tapi sejauh yang gue tahu, dari kakak ipar gue tentu aja, tuh anak maen mulu, nggak pernah dicariin sama ibunya walaupun udah malam juga. Dan cara bicaranya juga nggak baik, udah ngomong gue dan elu dan itu sempet nularin keponakan gue itu. Kan nggak lucu aja kalo denger anak kecil ngomongnya udah kasar, gue en elu. Biasanya kan kalo kita denger anak kecil ngobrol tuh pake “aku” dan “kamu”. Si G ini juga kalo berangkat sekolah juga sendirian. Di satu sisi, gue salut sama anak itu, dia usah mandiri. Tapi di satu sisi, gue mikir, ibunya nggak ngeri apa anaknya diculik? Jaman sekarang gitu loh?! Kalo jaman gue dulu, sih, masih bisa tenang kali. Penculikan anak masih jarang didengar. Lah jaman sekarang? Ngeri banget kan? Kadang gue mikir, nih si ibu kalo anaknya diculik reaksinya bagaimana, ya? Kalo yang gue perhatiin tipikal ibu-ibu, sih, pasti akan menangis sejadi-jadinya. Nggak salah, kan? Pasti nangis! Giliran ilang dicariin, tapi kalo masih kedengeran khabarnya, misalnya “Oh, anak gue lagi di rumah anu!”, dia sih cuek bebek aja, nggak disuruh pulang walaupun sudah malam ataupun saatnya makan atau tidur siang. Gue jadi mikir, tuh ibu niat punya anak nggak sih? Apa karena sudah terlanjur enak dan sudah terlanjur jadi? Gue pikir, kalo nggak siap didik anak, nggak usah melakukannya, deh! Kalo diluar negeri kan ketahuan, ya, kalo si ortu nggak sanggup ngerawat si anak bakalan di ambil sama dinas social. Lah kalo disini? Mau jadi anak jalanan?
Gue emang belon punya anak, tapi kalo bercermin dari kejadian itu dan contoh kasus anak itu, gue bertekad gue nggak mau jadi ortu yang kayak gitu. Gue yakin bakalan susah, tapi selama niatnya baik dan dilakukan dengan sungguh-sungguh, gue yakin hasilnya juga bakalan baik.
Hmmm… mikir ke si anak itu, gue jadi kasihan juga, sih! Kadang pikiran gue bilang, kalo rumah gue sendiri, gue bakalan ambil deh tu anak! Gue didik sendiri. Nangis-nangis, deh, si ibu kehilangan anaknya. Habisnya anaknya bukan dijagain yang baik.
Tapi seperti sifat gue yang biasanya, gue kadang mikirnya suka terlalu jauh. Terus gue mikir lagi, kalo emang gue punya anak dan anak gue ketemu temen yang kayak gitu juga, gue bakalan bereaksi bagaimana, ya? Biasanya kan apa yang ada dipikiran kita suka meleset jauh dari kenyataan yang ada?
Jadi kesimpulannya apa? Kesimpulannya…. Perbaiki niat, deh! Dan belajar untuk lebih berhati-hati dan bertanggung jawab! Jangan sembarangan menilai sesuatu, belum tentu juga kita bisa melakukannya lebih baik lagi dari orang itu.

Komentar

Popular

Bali Honeymoon Day1

Reality show korea paling mahal "Let Me In"

Under The Sky