INTERMEZZO 3

Kalau kalian sedang sendirian, pernah nggak berpikir tentang masa lalu? Dan begitu mengingat-ingat semuanya, begitu banyak hal yang sudah kalian lewatkan dan ada sesuatu yang kalian sesali sampai saat ini dan yang ingin kalian lakukan saat itu?
Well… dalam hidup gue, gue sudah melewati begitu banyak hal dan ada sesuatu yang bikin gue berpikir, kenapa nggak gue lakukan dulu?
Yang paling gue inget dan paling gue sesali sampai sekarang adalah gue nggak terlalu menikmati masa kuliah gue dengan baik. Well… gue termasuk mahasiswa yang baik, kok! Dengan baik selalu berusaha mendapat nilai B syukur-syukur kalau dapat A, dan dengan baik juga selalu memanfaatkan jatah absen di kampus, atau titip absen sama temen. Yah, setidaknya IPK akhir gue masih bagus lah! Masih 3 koma.
Yang gue sesali itu gue nggak terlalu mengenal temen-temen gue dengan baik. Karena saat itu gue kuliah dua. Yang ada dipikiran gue bukan untuk berteman dengan sebaik-baiknya, tapi selalu mikirin… aduh, jadwal kuliah yang ini bentrok lagi! gimana ngaturnya, ya? Ya, ampun, telat deh gue! Aduh, pusiiing…!!! Mana bisnya lama banget! Udah gitu penuh lagi! pengen banget gue teriak saat itu! Padahal sih kalo nggak sanggup menjalankan dua-duanya pilih aja salah satunya, ya! Sebenernya, sih, factor yang bikin gue nggak tahannya bukan karena itu.
Baru-baru sekarang gue sadar kalau kenangan gue waktu kuliah dikit banget! Kebanyakan kenangan gue tuh Cuma selama dalam perjalanan di dalam bis aja, antara Pramuka dan Lenteng Agung. Jauh kan tuh!
Kenangan yang paling nggak bisa gue lupain itu pas Tugas Akhir Studio. Saat itu baru gue mengenal temen-temen gue di kampus yang pertama dan begitu banyak kejadian menyenangkan yang udah gue lewatkan dan itu membuat gue merasa nyesel dan kangen. Sampai-sampai gue nulis cerita dengan latar belakang kampus gue yang ada di Srengseng Sawah, nama temen-temennya sama, Cuma beda di tokoh utama doang, alias gue nggak ada di cerita itu.
Waktu gue nulis, gue sering me-review ulang kejadian-kejadian dulu yang bisa gue inget aja, yang ada guenya disana gitu loh! Dan gue baru sadar ternyata jurusan arsitektur tuh menyenangkan banget! Padahal dulu lagi kuliah gue sering kewalahan sama tugas-tugasnya. Apalagi tugas struktur yang paling gue benci! Soalnya nggak pernah konek gitu! Tapi setelah gue kerja selama dua tahun dikontraktor dan sudah melihat sendiri dengan mata kepala, nggak terlalu susah,kok! Emang bener, teori itu lebih susah dari praktek! Tapi tentu saja susah dalam pelaksanaan di lapangan karena melibatkan banyak factor. Pertama kita butuh softdrawing yang kalau diperhatiin banyak banget yang errornya, karena itu kita bikin gambar kerja. Gambar kerja jadi belum tentu udah boleh kelapangan, harus distempel dulu sama konsultan pengawasnya, baru deh ke lapangan. Di lapangan juga nggak maen bangun gitu aja! Ada yang namanya surveyor, juru ukur dan yang namanya juru ukur itu nggak boleh asal-asalan. Kalo asal-asalan bisa miring nanti gedungnya. Syukur-syukur kalo jadi menara pisa, lah kalo roboh? Repot kan tuh! Di lapangan juga banyak personal yang terlibat, ada Site manager, yang pastinya kerepotan kalo dia harus ngurusin semuanya, mulai dari pekerjaan struktur sampai arsitektur aja item pekerjaannya bisa lebih dari dua puluh macam. Oleh karena itu dia membayar beberapa pelaksana lapangan. Nah, masing-masing pelaksana ini membayar mandor juga, nah si mandor punya anak buah yang banyaknya tergantung dari permintaan. Si anak buah ini pun ada tingkatannya juga, ada yang namanya Tukang dan kenek. Kalo Tukang emang yang bener ahlinya, missal tukang bata, biar dindingnya nggak miring, tukang plafon, biar plafonnya nggak ambruk, tukang cor, biar corannya nggak ngegumpal di satu sisi doang atau kopong, dll. Kalau kenek itu asisten, yang paling Cuma ngangkut-ngangkutin material aja, yang megangin alat, megangin tangga, gitu deh! Nah,selesai pekerjaan belum tentu di terima sama owner, harus di cek dulu kualitasnya, makanya ada Quality Surveyor. Quality Surveyor ini udah mulai bekerja sejak si juru ukur bekerja sampai pekerjaan selesai. Tentu aja mereka nggak mau bekerja sia-sia, minta dibayar dong! dan untuk menghindari adanya kecurangan alias memanipulasi data hasil pekerjaan, ada yang namanya Quantity Surveyor. Misal, di lapangan baru selesai 30%, tapi dia mintanya 80%, yang rugi kan kontraktornya. Tekor dong! nah, disanalah ada yang namanya mafia proyek! Gue sendiri yang ngasih nama, sih!
Stop-stop-stop! Kok , jadi kuliah management proyek, sih! Sudah-sudah, kita lanjutkan lagi pembicaraan kita, tentang masa kuliah gue dulu.
Intinya, sih, ketika kita sudah bekerja dan mengalami sendiri apa yang dulu kita pelajari, kita jadi menyadari kalau dulu pelajaran kuliah kita tuh kalau mau dipikir baik-baik nggak susah-susah amat dan kayaknya pengen balik kuliah lagi, dan mengejutkan si dosen kalau kita sangat menguasai bidangnya, sehingga IPK kita akan 4 koma. Hehehehe… ada gitu 4 koma!
Jadi bagi kalian yang masih kuliah dan males-malesan kayak gue dulu, jangan deh! Kuliah itu menyenangkan banget, kok! Kenangan paling buruk pun akan jadi kenangan lucu nantinya. Ada tuh, kenangan buruk gue! Waktu tugas Perencanaan permukiman, padahal nilai gue dapetnya C atau D gitu,gue lupa, waktu itu gue nggak ngumpulin tugas soalnya, eh tapi pas keluar di papan nilai,gue dapet B! Alhamdulillah…. Dan dengan liciknya gue biarin aja tuh nilai haram nongkrongin transkrip nilai gue. Habis gue males buat ngulang! Dulu gue yang sok sibuk gitu, deh! Kuliah dua gitu loh! Nyebelin banget, ya! Padahal yang lulus Cuma kuliah arsitekturnya doang! Tapi ada juga yang bener-bener nyebelin, ialah kuliah tata ruang luar, yaitu belajar pohon-pohonan gitu, deh! Merancang taman! Nah, pas tugas terakhirnya, disuruh ngerancang taman sebuah rumah. Gue paling seneng pas ngerancang taman, seneng gambar pohonnya gitu loh! Gue bela-belain BEGADANG NGGAK TIDUR sama sekali! But what? Hanya karena kesalahan gue nungguin di dalam kelas dan bukannya di depan ruang dosen, gue jadi telat ngumpulinnya dan NGGAK DITERIMA! Oh my GOD! Nightmares! Dosen *#@&@^!!!! Saking keselnya gue cabut aja SENDIRIAN ke Bogor, terus nongkrong di taman topi makan asinan dan es duren! Setelah puas baru gue pulang lagi! Gelo, kan!
Tapi yang terbaik adalah kenangan waktu tugas akhir atau skripsi. Seperti yang gue bilang diawal. Saat itulah baru gue mengenal bener-bener temen-temen gue. Mereka baik-baik banget! Saat itulah gue mengalami yang namanya nongkrong, jalan-jalan, kongkow bareng, ketawa sampe ngakak, tahu kisah temen gue yang nggak tahunya bokapnya selingkuh, dia jadi nggak punya rumah, terus ditampung di rumah pacarnya yang Alhamdulillah sekarang udah merried. Ngerasain nginep di kost-an adik kelas yang ngebantuin gue tanpa pamrih. Jujur loh, gue sama sekali belum bilang makasih sama mereka semua, karena setelah gue lulus sidang, gue jarang ke kampus lagi gitu! Jahat ya!? Makanya sekarang gue nulis kisah mereka, yah… setidaknya gue persembahkan buat mereka deh! Tapi tauk kapan terbitnya, huahuahuahauuuuaaaa…!! Ada nggak ya penerbit yang berbaik hati nerbitin?

Komentar

Popular

Bali Honeymoon Day1

Reality show korea paling mahal "Let Me In"

Under The Sky